Langsung ke konten utama

Featured Post

Infiltrasi PKI Menghancurkan Nama DI / TII

Ahad, 27 September 2020

Faktakini.net

*INFILTRASI PKI MENGHANCURKAN NAMA DI/TII*

Oleh : Muzaki Ruthab

Kalau kita tarik kebelakang perjuangan politik umat Islam tahun 1947 benar-benar berada dalam tekanan kekuatan militer yang pada masa-masa itu seluruhnya berada ditangan orang-orang kiri yaitu PKI dan kaum Sosialisme.

Pertentangan semakin meruncing ketika Menteri Pertahanan Amir Sjarifuddin membentuk Inspektorat Perjuangan sebagai badan yang mewadahi laskar-laskar perjuangan rakyat.

Sejak Amir Sjarifuddin menjadi Menteri Pertahanan, semua perwira tentara Republik adalah anggota kaum kiri (Komunis dan Sosialis), dan dengan demikian, kemungkinan Laskar Sabilillah dan Hizbullah diterima untuk masuk TNI sangat tipis karena kurangnya pendidikan para laskar tersebut.

Laskar-laskar Islam juga khawatirkan TNI hanya akan mengambil senjatanya, dan kemudian mereka segera dipulangkan ke tempatnya masing-masing. Kekhawatiran laskar-laskar Islam terhadap keberadaan kelompok kiri dalam tubuh TNI se…

Ruhut Dan Merongrong Pemerintah



Kamis, 3 September 2020

Faktakini.net

RUHUT DAN MERONGRONG PEMERINTAH

by M Rizal Fadillah

Ruhut muncul lagi horeee. Kali ini ia seru menggambar peta politik adanya tiga kelompok yang merongrong pemerintahan Jokowi. Ada kelompok Din Syamsuddin, kelompok 212, dan HTI. Wuih hebat analisanya he he. Ruhut siap berjuang untuk Jokowi habis habisan. Tunggu perintah dari bossnya, Megawati.

Tiga kelompok lawan tiga Ruhut. Ruhut kesatu Ruhut PDIP, Ruhut kedua Ruhut Demokrat, Ruhut ketiga Ruhut Golkar. Mati matian Ruhut bela PDIP serasa kader "aseli". Seperti dulu kader paling Demokratnya dan paling Golkarnya. Tapi wajar lah memang kondisi bangsa ini sedang dilanda politik "angin anginan". Kemana angin bergerak ke situ sang oknum berpijak eh berpihak.

Mengerikan budaya politik menjilat tengah melanda dahsyat. Serasa para demang yang sedang membela penguasa kumpeni. Tidak peduli tingkat kejahatannya. Menindas bangsanya sendiri. Persetan dengan harga diri karena yang penting diri ada "harga". Jadi "buzzer" atau "influencer" sama saja. Yang jelas semua ada pembina yang meng"order".

Sentimen kepada oposisi atau Islam kah tuan Ruhut ini ? Ia sebut KAMI kelompok Din Syamsuddin yang tokoh Islam, 212 juga aksi umat Islam terhadap penista agama Ahok, HTI juga pergerakan Islam. Mau bicara dan nyatakan bahwa perongrong pemerintahan Jokowi-Ma'ruf itu umat Islam ?

Jika itu yang dimaui oleh Ruhut mungkin umat Islam akan memberi predikat Ruhut sebagai "musuh umat". Jika demikian maka umat Islam tentu sangat siap menghadapi apa maunya Ruhut. Bertarung di semua lini. Toh, cuma sekedar Ruhut.

Sebagai orang yang mengerti hukum tentu Ruhut faham bahwa menyebut Din Syamsudin dan kelompoknya sebagai perongrong Pemerintah itu harus dibuktikan dan jika tidak, maka berbalik menjadi delik. Fitnah dan pencemaran. Lalu benarkah Pemerintah merasa terongrong ? Mahfudz, Luhut, Moeldoko atau "tokoh" Pemerintah lainnya pada diam dan tidak ada ungkapan merasa terongrong.

Lagi pula apakah agar tidak terongrong maka Pemerintah tidak boleh dikritik ? Suara beda dibungkam dan semua menurut patuh pada Pemerintah ? Of course, No. Pemimpin yang tidak kompeten tidak boleh dibiarkan. Apalagi sewenang-wenang menguras kekayaan negara dan memeras warga negara. Hancur bangsa jika tidak ada pengawasan dan koreksi.

Ruhut mesti sadar bahwa negara ini sedang sakit. Mungkin juga sekarat. Disebabkan oleh merajalelanya Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme, tingginya tingkat kesenjangan sosial, serta negara yang dikuasai kepentingan asing. Benar bahwa "covid" merupakan ancaman bagi semua baik pemimpin maupun rakyat. Tetapi pemimpin "stupid" adalah penyakit yang jauh lebih berbahaya.

Ruhut boleh memetakan berdasarkan asumsi sendiri tentang kelompok perongrong, tapi rakyat juga memetakan dimana Ruhut Sitompul berada. Tak ada kekuasaan yang abadi. Kita lihat saja.

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan.

Bandung, 3 September 2020

Postingan populer dari blog ini

Kerap Hina Habib Rizieq Dan Anies, Saat Sakit Hingga Meninggal Anies Yang Mengurusnya

Senin, 13 April 2020

Faktakini.net

Hari ini saya harus ucapkan terimaa kasih kepada senior saya abangda Lukman Hakiem yang mantan anggota DPR dan penasihat ahli Wapres Hamzah Haz serta staf perdana menteri M Natsir... Beliau dengan lapang hati meminta bantuan langsung kepada Gubenur DKI Anies Baswedan atas segala kendala selama senior saya AE Priyono di rawat di rumah sakit, mulai dari pemintaan tes swab corona hingga pencarian rumah sakit, hingga proses pemakaman.

''Saya terima kasih kepada Anies Baswedan yang merespons WA saya dengan cepat soal perawatan kepada sahabat saya AE Priyono. Begitu saya WA dan telepon, langsung Anies mengerahkan tenaga medis ke AE Priyono.

Bahkan ketika saya kabari bila AE wafat, Anies langsung respons dengan mengatakan bantuan apalagi yang masih bisa dilakukan? Saya jawab dengan minta agar bantu soal pemakamannya. Anies jawab Okey. Di situ Saya terharu,'' katanya.

Mengapa terharu? Abangda Lukman mengatakan karena dia tahu AE Priyono seri…

Bikin Resah Umat Islam, Penyebar 'Nasi Anjing' Di Bulan Ramadhan Diamankan Polisi

Ahad, 26 April 2020

Faktakini.net, Jakarta - Di tengah kesucian bulan Ramadhan, ada saja ulah yang dilakukan oleh sekelompok orang yang meresahkan umat Islam.

Kelompok tersebut membagikan nasi bungkus yang mereka beri nama "nasi anjing", walaupun kemudian ternyata menurut pengakuan mereka, tidak ada daging anjing dalam menu yang mereka bagikan.

Entah tujuannya untuk mencari sensasi atau bagaimana, ulah mereka jelas meresahkan umat Islam, karena daging anjing diharamkan oleh umat Islam.

Jumhur ulama menghukumi daging anjing haram untuk dimakan, meski disembelih secara syariat.

Alasannya, anjing termasuk dalam binatang bertaring yang keharamannya jelas. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Abu Idris al-Khaulani dari Abi Tha'labah al-Khusyani, "Sesungguhnya Rasulullah SAW melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring." (Muttafaq 'Alaih)

Dalam hadis lain, dari Ubaidah bin Sufyan dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, "Memakan setiap …

(Video) Sambil Cium Tangan Habib Umar Assegaf, Asmadi Ketua Satpol PP Minta Maaf

Jum'at, 22 Mei 2020

Faktakini.net, Jakarta - Asmadi, Ketua Satpol PP Kecamatan Dukuh Pakis yang sempat mengkasari Habib Umar bin Abdullah Assegaf, pada malam ini Jum'at (22/5/2020) akhirnya mendatangi kediaman Habib Umar di Bangil, Pasuruan. Kemudian ia mencium tangan sang dzurriyah Rasulullah SAW, lalu memohon maaf.

Begitu lama Asmadi yang merupakan Kepala Satpol PP Kecamatan Dukuh Pakis itu mencium tangan Habib Umar, ia ingin kekhilafan nya dimaafkan, dan alhamdulillah dengan keikhlasan hati yang seluas samudera, Habib Umar pun memaafkan Asmadi.

Asmadi mengaku saat itu ia sedang sangat kecapekan sehingga ia khilaf. Habib Umar kemudian memeluk Asmadi, dan peristiwa ini disambut hangat oleh para jamaah dan tamu yang hadir, yang langsung melantunkan sholawat.

Sebagaimana diketahui Asmadi yang sempat  mendorong dan mengkasari Habib Umar di pos check point Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Exit Tol Satelit pada Rabu (20/5/2020) sore, dikecam luas oleh umat Islam se-Indo…