Langsung ke konten utama

Featured Post

Minta Tunda Pilkada, Muhammadiyah: Keselamatan Bangsa Lebih Utama Dari Pilkada

Senin, 21 September 2020

Faktakini.net, Jakarta - PP Muhammadiyah menyarankan agar pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 ditunda. Bagi Muhammadiyah, keselamatan masyarakat jauh lebih utama dibandingkan pelaksanaan Pilkada yang berpotensi menjadi klaster penularan Covid-19.

"Di tengah pandemi Covid-19 dan demi keselamatan bangsa serta menjamin pelaksanaan yang berkualitas, KPU hendaknya mempertimbangkan dengan seksama agar Pilkada 2020 ditunda pelaksanaannya sampai keadaan memungkinkan," kata Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti dalam konferensi pers virtual, Senin (21/9).

Muhammadiyah, lanjut Mu'ti, mengimbau Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk segera membahas hal itu secara khusus dengan Kementerian Dalam Negeri, DPR, dan instansi terkait. "Agar pelaksanaan Pilkada 2020 dapat ditinjau kembali jadwal pelaksanaannya maupun aturan kampanye yang melibatkan kerumunan massa," tuturnya.

Lebih lanjut, Mu'ti menjelaskan, penundaan Pilkada 202…

Ta'lim Bulanan FPI Pasuruan, Kyai Lukman Jelaskan Kenapa Do'a Umat Islam Belum Dikabulkan


Selasa, 25 Agustus 2020

Faktakini.net, Jakarta - Taklim rutin bulanan DPW FPI Pasuruan kembali dilaksanakan di Desa Pasinan, Kecamatan Lekok, Pasuruan , Jawa timur, hari Ahad, 23 Agustus 2020.

Kegiatan ini dihadiri oleh masyarakat setempat, Kyai, serta Habaib antara lain Habib Ahmad bin abdurrahman bahlega, Habib Abdullah Alhaddad, Kyai Asnawi, Kyai Zabidi Hunain, Kyai Lukman, serta dihadiri Puluhan perwakilan pengurus FPI dari 24 kecamatan.

Acara sederhana namun penuh makna yang diisi dengan Tasyakuran (hari ulang tahun FPI yang ke 22), Dzikir, Pembacaan Maulid nabi Muhammad ﷺ , Pembacaan Qosidah Mabruk Alfa Mabruk sebagai Hadiah ulang tahun ke 55 serta do'a untuk imam besar FPI Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab, Menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia raya memperingati HUT RI yang ke 75 dan dilanjutkan dengan Mauidhoh Hasanah oleh Kyai Lukman.

"Kenapa umat Islam kalah? Padahal mayoritas, Kenapa Do'a umat Islam seluruh dunia yang minta kemenangan dari orang kafir belum dikabulkan", Kyai Lukman membuka ceramahnya.

Lebih lanjut Kyai Lukman menjelaskan, "Kekalahan tersebut disebabkan karena umat Islam lebih suka mengurusi Amar Makruf dan meninggalkan Nahi Mungkar. Salah satu contoh yaitu akan dirubahnya Pancasila menjadi Ekasila, Ketuhanan yang maha Esa akan diganti dengan Ketuhanan yang berkebudayaan," Lanjut mantan wakil sekretaris NU cabang Pasuruan.

"Kedua, kekalahan umat Islam disebabkan karena tidak adanya Khalifah/Kepemimpinan dan yang ketiga, Lupa bahwa kemenangan itu pertolongan dari Allah SWT." Tutupnya.

Acara tersebut juga sudah mematuhi protokol kesehatan yang diwajibkan oleh pemerintah yaitu memakai masker, cuci tangan, jaga jarak dan cek suhu badan. (ns)


Postingan populer dari blog ini

Kerap Hina Habib Rizieq Dan Anies, Saat Sakit Hingga Meninggal Anies Yang Mengurusnya

Senin, 13 April 2020

Faktakini.net

Hari ini saya harus ucapkan terimaa kasih kepada senior saya abangda Lukman Hakiem yang mantan anggota DPR dan penasihat ahli Wapres Hamzah Haz serta staf perdana menteri M Natsir... Beliau dengan lapang hati meminta bantuan langsung kepada Gubenur DKI Anies Baswedan atas segala kendala selama senior saya AE Priyono di rawat di rumah sakit, mulai dari pemintaan tes swab corona hingga pencarian rumah sakit, hingga proses pemakaman.

''Saya terima kasih kepada Anies Baswedan yang merespons WA saya dengan cepat soal perawatan kepada sahabat saya AE Priyono. Begitu saya WA dan telepon, langsung Anies mengerahkan tenaga medis ke AE Priyono.

Bahkan ketika saya kabari bila AE wafat, Anies langsung respons dengan mengatakan bantuan apalagi yang masih bisa dilakukan? Saya jawab dengan minta agar bantu soal pemakamannya. Anies jawab Okey. Di situ Saya terharu,'' katanya.

Mengapa terharu? Abangda Lukman mengatakan karena dia tahu AE Priyono seri…

Bikin Resah Umat Islam, Penyebar 'Nasi Anjing' Di Bulan Ramadhan Diamankan Polisi

Ahad, 26 April 2020

Faktakini.net, Jakarta - Di tengah kesucian bulan Ramadhan, ada saja ulah yang dilakukan oleh sekelompok orang yang meresahkan umat Islam.

Kelompok tersebut membagikan nasi bungkus yang mereka beri nama "nasi anjing", walaupun kemudian ternyata menurut pengakuan mereka, tidak ada daging anjing dalam menu yang mereka bagikan.

Entah tujuannya untuk mencari sensasi atau bagaimana, ulah mereka jelas meresahkan umat Islam, karena daging anjing diharamkan oleh umat Islam.

Jumhur ulama menghukumi daging anjing haram untuk dimakan, meski disembelih secara syariat.

Alasannya, anjing termasuk dalam binatang bertaring yang keharamannya jelas. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Abu Idris al-Khaulani dari Abi Tha'labah al-Khusyani, "Sesungguhnya Rasulullah SAW melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring." (Muttafaq 'Alaih)

Dalam hadis lain, dari Ubaidah bin Sufyan dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, "Memakan setiap …

(Video) Sambil Cium Tangan Habib Umar Assegaf, Asmadi Ketua Satpol PP Minta Maaf

Jum'at, 22 Mei 2020

Faktakini.net, Jakarta - Asmadi, Ketua Satpol PP Kecamatan Dukuh Pakis yang sempat mengkasari Habib Umar bin Abdullah Assegaf, pada malam ini Jum'at (22/5/2020) akhirnya mendatangi kediaman Habib Umar di Bangil, Pasuruan. Kemudian ia mencium tangan sang dzurriyah Rasulullah SAW, lalu memohon maaf.

Begitu lama Asmadi yang merupakan Kepala Satpol PP Kecamatan Dukuh Pakis itu mencium tangan Habib Umar, ia ingin kekhilafan nya dimaafkan, dan alhamdulillah dengan keikhlasan hati yang seluas samudera, Habib Umar pun memaafkan Asmadi.

Asmadi mengaku saat itu ia sedang sangat kecapekan sehingga ia khilaf. Habib Umar kemudian memeluk Asmadi, dan peristiwa ini disambut hangat oleh para jamaah dan tamu yang hadir, yang langsung melantunkan sholawat.

Sebagaimana diketahui Asmadi yang sempat  mendorong dan mengkasari Habib Umar di pos check point Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Exit Tol Satelit pada Rabu (20/5/2020) sore, dikecam luas oleh umat Islam se-Indo…