Langsung ke konten utama

Featured Post

17 Tahun Buron, Pembobol BNI Rp 1,7 T Maria Pauline Diekstradisi dari Serbia

Kamis, 9 Juli 2020

Faktakini.net, Jakarta - Berakhir sudah pelarian selama 17 tahun buronan pembobolan Bank BNI senilai Rp 1,7 triliun, Maria Pauline Lumowa. Maria diekstradisi dari Serbia pada Rabu (8/7/2020) waktu setempat.

Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly, memimpin langsung ekstradisi tersebut saat melakukan kunjungan kerja ke Serbia sejak Sabtu (4/7).

"Dengan gembira saya menyampaikan bahwa kami telah secara resmi menyelesaikan proses handing over atau penyerahan buronan atas nama Maria Pauline Lumowa dari pemerintah Serbia," kata Yasonna dalam keterangannya. 

"Keberhasilan menuntaskan proses ekstradisi ini tak lepas dari diplomasi hukum dan hubungan baik kedua negara. Selain itu, proses ekstradisi ini juga menjadi buah manis komitmen pemerintah dalam upaya penegakan hukum yang berjalan panjang," lanjutnya.

Menurut Yasonna, sempat ada 'gangguan' dalam proses ekstradisi Maria yang memegang kewarganegaraan Belanda. Namun pemerintah Serbia tegas pada …

Selamatkan Rohingya, Nelayan Aceh Tuai Pujian Internasional: 'Kemanusiaan Terbaik'


Ahad, 28 Juni 2020

Faktakini.net, Jakarta - Sikap nelayan Aceh menuai pujian dari warganet dan dunia internasional. Media Al Jazeera yang bermarkas di Qatar bahkan menyebut perilaku nelayan Aceh sebagai “kemanusiaan terbaik.”

Sementara, dalam keterangan tertulisnya, Direktur Eksekutif organisasi Amnesty International Indonesia, Usman Hamid mengatakan kabar dari Aceh sangat melegakan dan menunjukkan betapa masyarakat setempat sangat menjunjung tinggi nilai solidaritas.

“Mereka juga sangat menghormati hak asasi pengungsi Rohingya yang selama ini terabaikan,” kata Usman seperti dikutip dari situs Amnesty Internasional Indonesia pada (26/6/2020).

Tetapi, upaya untuk melindungi para pengungsi Rohingya tidak terhenti sampai di situ. Pemerintah pusat, kata Usman, seharusnya juga mendukung apa yang telah diinisiasi oleh nelayan Aceh.

“Setelah melalui perjalanan laut yang berbahaya dengan kondisi kelaparan, mereka butuh tempat untuk berlindung. Pandemik COVID-19 seharusnya menjadi faktor pendorong bagi otoritas Indonesia untuk menyediakan kebutuhan dasar bagi pengungsi seperti makanan, layanan kesehatan dan tempat tinggal sementara,” ujarnya lagi.

Ia mewanti-wanti etnis Rohingya adalah kelompok rentan yang justru diperlakukan secara sadis oleh otoritas di negaranya yakni Myanmar.

Sementara, melalui keterangan tertulis, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan para pengungsi etnis Rohingya sudah ditampung di bekas kantor imigrasi Lhoksemauwe, Aceh.

Fokus utama Pemerintah Indonesia kini yaitu pemenuhan kebutuhan dasar, pemberian tempat penampungan sementara dan pelayanan kesehatan.

“Hal-hal tersebut dilakukan dengan memastikan berlakunya protokol kesehatan guna mencegah virus COVID-19 di kalangan migran etnis Rohingya,” kata Retno di situs resmi Kemenlu pada Jumat (26/6/2020). Pemerintah pusat dan pemda bekerja sama dengan organisasi PBB untuk pengungsi UNHCR serta IOM segera melakukan upaya penanganan lebih lanjut. Otoritas Indonesia juga tengah menyelidiki kemungkinan adanya unsur penyelundupan.

Umat Islam Aceh termasuk DPD FPI Aceh dan jajarannya sejak dulu memang selalu peduli dan membantu warga muslim Rohingya. FPI Aceh rutin memberikan bantuan untuk para pengungsi Muslim Rohingya termasuk saat ini dengan memberikan bantuan makanan, pakaian layak pakai dan lainnya.

Dokumentasi berita tentang simpati, dukungan dan bantuan FPI untuk rakyat Muslim Rohingya, serta berita terkait Rohingya lainnya silahkan buka website Faktakini di Label Berita: *FPI Cinta Muslim Rohingya*
Silahkan klik dan share 👇🏼

https://www.faktakini.net/search/label/FPI%20Cinta%20Muslim%20Rohingya?m=1

Sumber: faktaislami.id dan lainnya







Postingan populer dari blog ini

Para Mahasiswa Papua Datangi Markas Laskar FPI Kota Malang Minta Perlindungan

Rabu, 21 Agustus 2019
Faktakini.net, Jakarta - Yaqub bersama para Pelajar dan Mahasiswa dari Papua mendatangi Markas FPI Kota Malang guna meminta pengamanan. Yakub dan para pelajar Papua mengaku sudah sangat putus asa, khawatir atas keselamatan mereka, usai insiden bendera Merah Putih dibuang ke selokan di Surabaya yang berujung penangkapan 43 Mahasiswa Papua dan kemudian terjadi kerusuhan di Papua dan Papua Barat, Senin (19/8/2019).
Andre Aston Wali Laskar LPI Kota Malang dengan senang hati menerima Kedatangan mereka dan memberikan pengamanan.
Andre meminta para pelajar agar tetap bersekolah dan kuliah di kota Malang, dan FPI kota Malang siap melindungi mereka.
"Sesuai dengan instruksi Panglima Besar LPI (Ustadz Maman Suryadi), diketahui oleh Imam Besar (Habib Rizieq Shihab), kami melindungi orang-orang Papua yang ada di Malang, kami melindungi orang-orang Papua yang sedang belajar di kota Malang. Jadi kalau ada gangguan segala macam, tidak sempat lapor ke pihak (aparat), l…

Kerap Hina Habib Rizieq Dan Anies, Saat Sakit Hingga Meninggal Anies Yang Mengurusnya

Senin, 13 April 2020

Faktakini.net

Hari ini saya harus ucapkan terimaa kasih kepada senior saya abangda Lukman Hakiem yang mantan anggota DPR dan penasihat ahli Wapres Hamzah Haz serta staf perdana menteri M Natsir... Beliau dengan lapang hati meminta bantuan langsung kepada Gubenur DKI Anies Baswedan atas segala kendala selama senior saya AE Priyono di rawat di rumah sakit, mulai dari pemintaan tes swab corona hingga pencarian rumah sakit, hingga proses pemakaman.

''Saya terima kasih kepada Anies Baswedan yang merespons WA saya dengan cepat soal perawatan kepada sahabat saya AE Priyono. Begitu saya WA dan telepon, langsung Anies mengerahkan tenaga medis ke AE Priyono.

Bahkan ketika saya kabari bila AE wafat, Anies langsung respons dengan mengatakan bantuan apalagi yang masih bisa dilakukan? Saya jawab dengan minta agar bantu soal pemakamannya. Anies jawab Okey. Di situ Saya terharu,'' katanya.

Mengapa terharu? Abangda Lukman mengatakan karena dia tahu AE Priyono seri…

Bukan Level Indonesia Lagi, Anies Resmi Masuk 20 Besar Tokoh Dunia!

Rabu, 24 Juli 2019

Faktakini.net, Jakarta - Sudah sejak lama masyarakat internasional mengagumi Gubernur DKI Anies Baswedan. Ketokohan dan kemimpinan Anies itu skalanya sudah bukan nasional atau Indonesia lagi, tapi sudah termasuk tokoh dunia.

Sejak tahun 2010, Anies telah terpilih sebagai satu dari 20 tokoh yang membawa perubahan dunia untuk 20 tahun mendatang oleh majalah Foresight yang terbit di Jepang akhir April 2010.

Dalam edisi khusus yang berjudul '20 Orang 20 Tahun', itu Foresight mengulas 20 tokoh yang diperkirakan bakal menjadi perhatian global karena mereka akan sangat berperan dalam perubahan dunia dua dekade mendatang.

Nama Anies yang saat itu masih menjadi Rektor Universitas Paramadina itu dicantumkan bersama 19 tokoh dunia lain seperti Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin, Presiden Venezuela Hugo Chavez, Menlu Inggris David Miliband, anggota Parlemen dan Sekjen Indian National Congress India Rahul Gandhi, serta politisi muda Partai Republik dan anggota House o…