Langsung ke konten utama

Featured Post

FPI Aceh Kembali Serahkan Bantuan Untuk Pengungsi Muslim Rohingya Di Lhokseumawe

Selasa, 7 Juli 2020

Faktakini.net, Jakarta - Ketua DPD FPI Aceh, beserta FPI / LPI Lhokseumawe da Aceh Utara kembali menyerahkan bantuan untuk warga muslim Rohingya.

 "Alhamdulillah hasil donasi (sumbangan) dari masyarakat aceh dan seluruh Indonesia, tadi sore kita antarkan sebagian buat saudara kita muslim rohingya", ujar Ketua DPD FPI Aceh Tengku Abi Muslim At-Thahiry, Selasa (7/7/2020) malam kepada Redaksi Faktakini.net

"Donasi yang dikirim langsung ke rekening FPI Aceh, langsung kita belikan berupa makanan dan minuman, dan kemudian kami bagikan langsung tadi sore kepada sodara kita muslim Rohingya, yang sekarang di tempatkan di bekas kantor imigrasi Lhokseumawe, Punteut", lanjutnya.

"Insya Allah kami juga berusaha untuk bantuan selanjutnya berupa daging menyambut lebaran haji,  maka bagi yang mampu mari kita sisihkan harta untuk pembelian sapi ke rekening resmi FPI ACEH", ujar Abi Muslim At-Thahiry lagi

Rekening resmi FPI Aceh tersebut yaitu:

REK BAN…

Audiensi Dengan DPRD Jabar, Ini Maklumat Aliansi Ulama Dan Tokoh Jabar Tolak RUU HIP


Kamis, 18 Juni 2020

Faktakini.net, Jakarta - Gelombang penolakan terhadap RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) yang diduga ingin mengkerdilkan Pancasila dan menyusupkan kepentingan Komunis, terus meluas.

Hari ini, Kamis (18/6/2020) Aliansi ulama dan Tokoh Jabar melakukan Audiensi dengan DPRD Jabar, untuk menegaskan penolakan serta mengeluarkan maklumat penolakan RUU HIP.

"Hearing Dialogue tadi bersama Ketua DPRD Jabar dari *Aliansi ulama dan Tokoh Jabar Tolak RUU HIP* yg terdiri dari para Ulama, Akademisi, Tokoh dan Aktifis Pergerakan... Tadi di sampaikan ke Ketua Dewan, Jika DPR RI tidak segera mencabut RUU HIP di Prolegnas, Kami Akan mengadakan APEL SIAGA UMAT ISLAM BESAR-BESARAN DI BANDUNG dan SIAP BERGERAK KE JAKARTA", ujar Ustadz Asep Syaripudin salah satu anggota delegasi kepada Redaksi Faktakini.net

Berikut ini Maklumatnya.

MAKLUMAT
ALIANSI ULAMA DAN TOKOH JABAR
TOLAK RUU HIP

Bismillahirrahmanirrahiim

Mengkaji dengan seksama terhadap Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila 
(RUU HIP), maka kami Aliansi Ulama dan Tokoh Jabar menyampaikan maklumat sebagai berikut :


1. Pembuatan dan pembahasan RUU HIP ibarat menempatkan bangunan NKRI di pinggir jurang.


1.1. Tertulis dalam Pasal 1 Ketentuan Umum RUU HIP : Haluan Ideologi Pancasila adalah pedoman bagi penyelenggara negara dalam menyusun dan menetapkan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi terhadap Kebijakan Pembangunan Nasional di bidang politik, 
hukum, ekonomi, sosial, budaya, mental, spiritual, pertahanan dan keamanan yang berlandaskan pada ilmu pengetahuan dan teknologi, serta arah bagi seluruh warganegara dan  penduduk dalam kehidupan berbangsa dan bernegara ... dst

RUU HIP ini (apabila disahkan menjadi UU) menabrak dan melompati tatanan hukum tertinggi dalam Sistem Hukum negara kita, atau melampaui domain UUD Negara RI, terutama Pembukaan UUD 1945, karena hukum positif di Indonesia harus diukur dengan asas dan prinsip yang termaktub dalam Pembukaan UUD 1945.

Intinya adalah bahwa RUU HIP ini sepertinya dirancang untuk mengambil alih fungsi 
Pembukaan UUD 1945 dan/atau Undang Undang Dasar 1945.

1.2. Diperparah bahwa dalam konsiderannya, RUU HIP tidak mencantumkan TAP MPRS Nomor 25 Tahun 1966 tentang Pembubaran Partai Komunis Indonesia, pernyataan sebagai 
organisasi terlarang di seluruh wilayah negara Republik Indonesia bagi Partai Komunis Indonesia dan larangan setiap kegiatan untuk menyebarkan atau mengembangkan paham atau ajaran Komunis /Marxisme - Leninisme.

Ini adalah sebuah bentuk pengabaian terhadap fakta sejarah yang memilukan yang pernah dilakukan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) di Indonesia.


2. RUU HIP mempunyai struktur/ konstruksi yang rapuh.

2.1. Istilah Trisila, kemudian Ekasila (gotong royong) sebagai ciri pokok Pancasila sebagaimana disebutkan dalam Pasal 7 RUU HIP, selain merupakan upaya menghilangkan keberadaan sila Ketuhanan Yang Maha Esa., tetapi juga merupakan pengkhianatan terhadap  kesepakatan tokoh2 Pendiri bangsa yang telah menyepakati Rumusan Pancasila sebagaimana  disampaikan dalam sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945 yang meresmikan dan mengesahkan UUD 1945 sebagai Dasar Negara Bangsa Indonesia.

2.2. Ciri pokok Pancasila berupa trisila, disebutkan dalam RUU HIP Pasal 7 ayat (2) yaitu sosio - nasionalisme, sosio - demokrasi, serta Ketuhanan yang berkebudayaan. 
Pemikiran ini sebetulnya adalah usulan yang disampaikan oleh Ir. Sukarno dalam sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945, bukan merupakan hasil kesepakatan para tokoh bangsa ketika itu.


Sehingga ketika pemikiran tersebut diangkat kembali dalam RUU HIP, nampak dengan jelas adanya egoisme untuk menggiring dan mengalihkan orientasi kebangsaan kepada pendapat subjektif yang rapuh, yang berpotensi besar mengakibatkan disintegrasi bangsa.


3. Pembuatan RUU HIP bukan saja tidak diperlukan, tetapi juga berpotensi 
mengakibatkan disintegrasi bangsa dan membubarkan negara RI yang 
diproklamasikan pada 17 Agustus 1945.
Karenanya :


3.1. Kami mendesak kepada Fraksi DPR RI agar PEMBAHASAN RUU HIP dihentikan dan dibatalkan.
#Mendesak segenap Fraksi DPR RI untuk segera mencabut RUU HIP dari Prolegnas !!, 
karena RUU HIP jelas nyata hendak membubarkan Negara RI yang diproklamasikan pada 
tanggal 17 Agustus 1945, karena telah berani merampas domain Pembukaan UUD 1945 yang  pada hakekatnya merupakan Declaration of Independence-nya Indonesia.


3.2. Kami mendesak kepada pihak berwajib agar mengusut para Konseptor RUU HIP ini, karena mereka merupakan oknum-oknum yg ingin mengurai kembali kesepakatan para tokoh  pendiri bangsa, dan sangat berpotensi bukan sekedar mendisintegrasi komponen bangsa, tetapi juga akan membubarkan Negara Kesatuan Republik Indonesia.


3.3. Bila DPR atau Pemerintah RI mengabaikan Maklumat ini, kami Aliansi Ulama dan Tokoh Jabar menghimbau kepada seluruh elemen bangsa dari berbagai provinsi akan bersatu 
menolak RUU HIP, karena keberadaan dan konten RUU HIP sangat berbahaya, berpotensi mendistegrasi bangsa, dan merupakan indikasi kebangkitan paham komunis, serta akan 
membubarkan NKRI.

Demikian Maklumat ini kami sampaikan sebagai tindak lanjut dari terhadap Maklumat MUI.

Bandung, 18 Juni 2020
Aliansi Ulama dan Tokoh Jabar Tolak RUU HIP
Ust. Asep Syaripudin
Koordinator







Imam DPD FPI Jabar (KH. Ma'sum A. Hasan) bersama Ketua DPD FPI Jabar (Habib Zaky Alaydrus) dan Ketua Majlis Syura DPD FPI Jabar (KH. Ahmad Nahrowi) di Depan Gedung DPRD Prov. Jabar Jl. Diponegoro Bandung setelah mengikuti kegiatan Hearing Dialogue *Ulama dan Tokoh Jabar* bersama Ketua DPRD Prov. Jabar (Brigjend TNI Purnawirawan Taufik Hidayat, SH, MH) terkait Penolakan RUU HIP di Gedung DPRD Prov. Jabar Kamis, 18 Juni 2020 dari jam 11.00 s.d 13.00 WIB

Postingan populer dari blog ini

Para Mahasiswa Papua Datangi Markas Laskar FPI Kota Malang Minta Perlindungan

Rabu, 21 Agustus 2019
Faktakini.net, Jakarta - Yaqub bersama para Pelajar dan Mahasiswa dari Papua mendatangi Markas FPI Kota Malang guna meminta pengamanan. Yakub dan para pelajar Papua mengaku sudah sangat putus asa, khawatir atas keselamatan mereka, usai insiden bendera Merah Putih dibuang ke selokan di Surabaya yang berujung penangkapan 43 Mahasiswa Papua dan kemudian terjadi kerusuhan di Papua dan Papua Barat, Senin (19/8/2019).
Andre Aston Wali Laskar LPI Kota Malang dengan senang hati menerima Kedatangan mereka dan memberikan pengamanan.
Andre meminta para pelajar agar tetap bersekolah dan kuliah di kota Malang, dan FPI kota Malang siap melindungi mereka.
"Sesuai dengan instruksi Panglima Besar LPI (Ustadz Maman Suryadi), diketahui oleh Imam Besar (Habib Rizieq Shihab), kami melindungi orang-orang Papua yang ada di Malang, kami melindungi orang-orang Papua yang sedang belajar di kota Malang. Jadi kalau ada gangguan segala macam, tidak sempat lapor ke pihak (aparat), l…

Kerap Hina Habib Rizieq Dan Anies, Saat Sakit Hingga Meninggal Anies Yang Mengurusnya

Senin, 13 April 2020

Faktakini.net

Hari ini saya harus ucapkan terimaa kasih kepada senior saya abangda Lukman Hakiem yang mantan anggota DPR dan penasihat ahli Wapres Hamzah Haz serta staf perdana menteri M Natsir... Beliau dengan lapang hati meminta bantuan langsung kepada Gubenur DKI Anies Baswedan atas segala kendala selama senior saya AE Priyono di rawat di rumah sakit, mulai dari pemintaan tes swab corona hingga pencarian rumah sakit, hingga proses pemakaman.

''Saya terima kasih kepada Anies Baswedan yang merespons WA saya dengan cepat soal perawatan kepada sahabat saya AE Priyono. Begitu saya WA dan telepon, langsung Anies mengerahkan tenaga medis ke AE Priyono.

Bahkan ketika saya kabari bila AE wafat, Anies langsung respons dengan mengatakan bantuan apalagi yang masih bisa dilakukan? Saya jawab dengan minta agar bantu soal pemakamannya. Anies jawab Okey. Di situ Saya terharu,'' katanya.

Mengapa terharu? Abangda Lukman mengatakan karena dia tahu AE Priyono seri…

Bukan Level Indonesia Lagi, Anies Resmi Masuk 20 Besar Tokoh Dunia!

Rabu, 24 Juli 2019

Faktakini.net, Jakarta - Sudah sejak lama masyarakat internasional mengagumi Gubernur DKI Anies Baswedan. Ketokohan dan kemimpinan Anies itu skalanya sudah bukan nasional atau Indonesia lagi, tapi sudah termasuk tokoh dunia.

Sejak tahun 2010, Anies telah terpilih sebagai satu dari 20 tokoh yang membawa perubahan dunia untuk 20 tahun mendatang oleh majalah Foresight yang terbit di Jepang akhir April 2010.

Dalam edisi khusus yang berjudul '20 Orang 20 Tahun', itu Foresight mengulas 20 tokoh yang diperkirakan bakal menjadi perhatian global karena mereka akan sangat berperan dalam perubahan dunia dua dekade mendatang.

Nama Anies yang saat itu masih menjadi Rektor Universitas Paramadina itu dicantumkan bersama 19 tokoh dunia lain seperti Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin, Presiden Venezuela Hugo Chavez, Menlu Inggris David Miliband, anggota Parlemen dan Sekjen Indian National Congress India Rahul Gandhi, serta politisi muda Partai Republik dan anggota House o…