Langsung ke konten utama

Featured Post

Gallery Foto Musholla Attaawur Di Lebak Banten Yang Direnovasi Relawan FPI

Jum'at, 24 Januari 2020

Faktakini.net, Jakarta - Relawan FPI Nasional dari berbagai daerah selama beberapa hari terakhir terus bekerja keras untuk memperbaiki Musholla Attaawur yang rusak akibat banjir di Desa banjar irigasi Kampung Buluhen Kecamatan Lebak Gedong, Kabupaten Lebak, banten, dan pada hari ini, Jum'at (24/1/2020) sudah 90 persen selesai.

Sebelumnya pada hari Jum'at (17/1/2020) pukul 14.11 WIB setelah Sholat Jum'at, Imam DPD FPI Banten KH Abuya Qurthubi Jaelani bersama Relawan FPI dari berbagai daerah terjun langsung ke lokasi mushola at taawur di kampung buluhen lebak banten yang terkena musibah banjir pada hari Rabu tanggal 1 Januari 2020 lalu.

Instruksi Imam FPI banten Abuya Qurtubi ketika di lokasi saat itu, "Pengerjaan renovasi musholla untuk langsung dikerjakan secepatnya dengan bahan bangunan yang lebih bagus, agar secepat nya bisa digunakan untuk beribadah oleh warga buluhen dan anak anak sekolah SD dan SMP."

Sebagaimana diketahui berbaga…

Tony Rosyid: OTT KPK, Membongkar Perseteruan Jokowi Vs Mega Jilid 2?




Senin, 13 Januari 2020

Faktakini.net

*OTT KPK, Membongkar Perseteruan Jokowi vs Mega Jilid 2?*

*Tony Rosyid*
Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

1 Juli 2018 saya pernah menulis artikel berjudul "Babak Baru Jokowi vs PDIP.". Artikel ini mengupas bagaimana perseteruan Jokowi-Mega yang tak kunjung reda sejak 2014, awal Jokowi berkuasa. Kelihatannya, perseteruan Jokowi-Mega belum juga berakhir, dan bahkan memasuki babak berikutnya di periode kedua kekuasaan Jokowi.

Ingat kata Mega: Jokowi itu petugas partai. Kalimat ini sangat populer. Publik menganggap, kalimat ini merendahkan Jokowi. Narasi dan sikap Mega diduga telah membuat Jokowi merasa tidak nyaman. Tak jarang jadi bahan olok-olok mereka yang kontra Jokowi.

Sangat sederhana untuk memahaminya. Diawali dari pertanyaan: Mengapa Mega ungkapkan kalimat itu di depan publik? Kenapa tidak dipidatokan di internal partai secara tertutup? Jauh lebih elegan jika dibicarakan di ruang terbatas. Kenapa di depan umum? Kemungkinan pertama, Mega ingin semua kader partai tahu. Siapapun yang jadi pejabat, dia tetap kader dan petugas partai. Karena itu, mesti loyal kepada partai. Dan otoritas partai ada di ketua umum.

Kedua, boleh jadi karena Jokowi dianggap tidak nurut dan "sendiko dawuh" pada Mega. Gak loyal!

Indikator yang paling mudah untuk dilihat adalah saat penyusunan kabinet 2014-2019. PDIP dengan 109 kursi hanya diberi empat menteri. Sama jumlahnya dengan PKB yang hanya punya 47 kursi. Hal ini menuai protes dari kader PDIP. Jokowi pun tutup mata dan telinga. Ini yang terlihat publik. Tentu, dinamika penggung belakang lebih seru.

Kehadiran Ahok di pilgub DKI 2017 sempat mendamaikan kedua tokoh ini. PDIP kasih tiket ke Ahok, Budi Gunawan, orang dekat Mega menjadi ketua BIN. Win Win solution. Ada deal. Apakah masuknya Budi Gunawan otomatis membuat hubungan Jokowi-Mega mesra kembali? Ternyata tidak!

Jokowi-Mega berseteru lagi di Pilgub 2018. Terutama di Jabar dan Jatim. Calon Jokowi dan Mega berbeda. Jokowi dukung Khofifah di Jawa Timur dan Ridawan Kamil di Jawa Barat. Mega dukung Syaefullah Yusuf di Jawa Timur dan TB. Hasanuddin di Jawa Barat. Dua calon Mega keok.

Bagaimana di periode kedua Jokowi? Hubungan Jokowi-Mega rekat lagi? Saat kampanye, iya. Mereka bersama-sama dalam satu kepentingan: Jokowi dan PDIP menang. Jokowi jadi presiden dan PDIP dapat 128 Kursi.

Kerja bersama Jokowi-Mega diuji lagi saat menyusun kabinet 2019-2024. Menggandeng Prabowo dan Gerindra, Mega berharap bisa pressure Jokowi untuk keluar dari tekanan kubu Luhut Binsar Panjaitan (LBP) cs. Gak tanggung-tanggung, Mega minta 10 menteri. Jokowi penuhi? Tidak. Jokowi hanya kasih PDIP empat menteri, yaitu Menkum HAM, Menpan, Mensoso dan menteri PPPA.  Empat-empatnya tidak strategis. Tidak strategis secara finansial, maupun politik.

Mendagri yang semula milik PDIP, 2014-2019 dijabat Cahyo Kumolo, lepas. Padahal, tahun 2022 dan 2023, ada 2/3 gubernur habis masa baktinya dan diganti plt. Lebih dari separuh bupati/walikota juga habis waktunya dan diganti plt. Sementara, jabatan plt ada dalam kendali mendagri yang saat ini dijabat Tito Karnavian. Tidak lagi di tangan PDIP.

Kenapa posisi mendagri  tidak diberikan kepada kader PDIP? Tentu Jokowi punya kalkulasi sendiri terkait skenario politik dan kepentingannya di pilpres 2024.

Yang jelas, dengan posisi Kemendagri saat ini Tito Karnavian lebih dipercaya Jokowi dari pada PDIP atau Budi Gunawan.

Upaya PDIP menggandeng Gerindra untuk menekan Jokowi agar tak terlalu dekat dan dikendalikan LBP cs (Jenderal Merah), tak berhasil. Nampaknya, Jokowi lebih nyaman dengan LBP dari pada dengan Mega. LBP tetap menko maritim, ditambah kewenangannya di bidang investasi. Ditambah dua orang dekat LBP yaitu Mahfuz MD yang menduduki posisi sebagai Menkopolhukam dan Fachrul Razi sebagai Menteri Agama.

Dalam kondisi seperti ini, apakah Mega dan PDIP diam? Sepertinya tidak. PDIP mulai kritis terhadap Jokowi. Dalam kasus PT. Jiwasraya, PDIP adalah partai yang paling bersemangat menginisiasi dibentuknya Pansus. Tentu, ini membuat gerah istana.

Apakah tertangkapnya sejumlah kader PDIP oleh KPK dalam kasus suap komisioner KPU yang diduga melibatkan Hasto, sekjen PDIP, ada hubungannya dengan kegerahan istana terhadap berbagai manuver partai banteng ini? Masih perlu dibuktikan. Yang jelas, kasus hukum seringkali tak berdiri sendiri. Politik kerapkali punya ruang untuk intervensi. Apalagi KPK berada dalam kendali Dewan Pengawas. Dan Dewan Pengawas dipilih oleh presiden. Kita tunggu cerita selanjutnya.

Jakarta, 11/1/2020

Postingan populer dari blog ini

Para Mahasiswa Papua Datangi Markas Laskar FPI Kota Malang Minta Perlindungan

Rabu, 21 Agustus 2019
Faktakini.net, Jakarta - Yaqub bersama para Pelajar dan Mahasiswa dari Papua mendatangi Markas FPI Kota Malang guna meminta pengamanan. Yakub dan para pelajar Papua mengaku sudah sangat putus asa, khawatir atas keselamatan mereka, usai insiden bendera Merah Putih dibuang ke selokan di Surabaya yang berujung penangkapan 43 Mahasiswa Papua dan kemudian terjadi kerusuhan di Papua dan Papua Barat, Senin (19/8/2019).
Andre Aston Wali Laskar LPI Kota Malang dengan senang hati menerima Kedatangan mereka dan memberikan pengamanan.
Andre meminta para pelajar agar tetap bersekolah dan kuliah di kota Malang, dan FPI kota Malang siap melindungi mereka.
"Sesuai dengan instruksi Panglima Besar LPI (Ustadz Maman Suryadi), diketahui oleh Imam Besar (Habib Rizieq Shihab), kami melindungi orang-orang Papua yang ada di Malang, kami melindungi orang-orang Papua yang sedang belajar di kota Malang. Jadi kalau ada gangguan segala macam, tidak sempat lapor ke pihak (aparat), l…

KPK Akan Beberkan Korupsi Infrastruktur Rezim Jokowi Yang Rugikan Miliaran Rupiah

Ahad, 17 Maret 2019

Faktakini.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali mengusut kasus dugaan korupsi terkait proyek infrastruktur di era pemerintaan Jokowi - JK ini. Kali ini, proyek infrastruktur yang diduga dikorupsi berada di daerah.

“Penyidikan baru, korupsi infrastruktur di daerah,” ucap juru bicara KPK Febri Diansyah, Kamis (13/3).

Kendati demikian, Febri belum menjelaskan proyek infrastruktur di daerah mana yang diduga dikorupsi. Dia hanya menyebut proyek infrastruktur yang dimaksud yaitu jembatan.

Akibat korupsi ini, negara diduga mengalami kerugian puluhan miliar rupiah. “Diduga kerugian negara puluhan miliar,” tegas Febri.

Rencananya, informasi lebih jauh atau terkait perkembangan akan disampaikan dalam konferensi pers bersama pimpinan KPK. “Sore atau malam ini jika tidak ada kendala akan kami sampaikan perkembangan hasil penyelidikan melaui konferensi pers,” tuturnya.

Sebelumnya, KPK saat ini juga tengah menangani beberapa kasus dugaan korupsi terkait proy…

500 Banci Tumpah Ruah Di Stadion GBK Ikuti Kampanye Jokowi - Ma'ruf

Sabtu, 13 April 2019

Faktakini.com, Jakarta - 500 Banci tumpah ruah memadati Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Senayan Jakarta untuk mengikuti kampanye paslon nomor urut 01 Jokowi - Ma'ruf, Sabtu (13/4/2019).

Mereka kaum banci alias waria yang antara lain tergabung dalam Komunitas Forum Komunikasi Waria se-Indonesia ini menyatakan dukungannya terhadap capres petahana itu.

Ketua Komunitas Forum Komunikasi Waria se-Indonesia, Yulianus Rettoblaut mengatakan ada sekitar 500 waria se-DKI Jakarta yang turut hadir dalam kegiatan kampanye terakhir Jokowi-Maruf ini.

Waria-waria ini mengklaim Jokowi kinerjanya saat menjadi presiden selama kurang lebih lima tahun terakhir sudah terbukti.

"Kami mendukung Pak Jokowi karena kinerjanya sudah terbukti dengan pelayanan dan pembangunan infrastrukturnya di seluruh Indonesia," kata Mami Yuli sapaan akrabnya kepada Suara.com di GBK, Sabtu (13/4/2019).

Dia berharap Jokowi-Maruf bisa menangkan Pilpres 2019 dan lebih memperhatikan hak asasi mer…