Langsung ke konten utama

Featured Post

Telah Wafat Habib Agil Busri Ben Sahl Maulakhelah

Selasa, 2 Juni 2020

Faktakini.net


إنا لله وإنا إليه راجعون

Tarem kembali berduka, telah menerima khabar dukacita bahawa telah wafatnya Al Habib Agil Busri Ben Sahl Maulakheleh tanggal 10 Syawal 1441H bersamaan 2 Jun 2020, beliau dilahirkan pada tahun 1917 Masihi di Jelutong Pulau Pinang dan membesar disana sehinggalah kembali pulang ke kampung asalnya Kota Tarim sebelum Merdeka. Bersahabat baik dengan al Habib Ja'far Bin Ahmad al Aidrus tatkala di Tarim. Kisah yang hebat dan ajib apabila bersamanya. Berusia sekitar 103 Tahun pada perkiraan masihi. Semoga alHabib dirahmati Allah dan tenang berjumpa kekasihnya.

اللهم اغفر لها وارحمها وعافها واعف عنها، اللهم اجعل قبرها روضة من رياض الجنان، ولا تجعل قبرها حفرة من حفر النيران، وضاعف حسناتها وتجاوز عن سيئاتها وارفع درجاتها مع النبيين والمرسلين والشهداء والصالحين. آمين

Maklumat dari Ustaz Irfan (PERMAYA)

Inilah Mabs Hussain, Polisi Yang Bongkar Kasus Reynhard Sinaga Pemerkosa Hampir 200 Pria Di Inggris



Selasa, 7 Januari 2020

Faktakini.net, Jakarta - Reynhard Sinaga, seorang WNI non Muslim yang menjadi mahasiswa S3 di Inggris telah dijatuhi hukuman seumur hidup atas kasus pemerkosaan hampir 200 orang pria di Manchester. Kasusnya menjadi kasus pemerkosaan terbesar se-Inggris Raya. Investigasi dilakukan hampir selama dua tahun oleh kepolisian Inggris. Investigasi ini dilkepalai oleh seorang Assistant Chief Constable Mabs Hussain.

ACC Mabs Hussain adalah putra dari pekerja migran asal Pakistan. Dia seorang muslim. Ayah dua anak berusia 45 tahun ini telah memberikan wawancara pertamanya kepada Manchester Evening News. Sesaat setelah ia dilantik sebagai Great Manchester Police – Assistant Chief Constable. Begini isi wawancaranya:

Apa latar belakang keluarga Anda?

"Orang tua saya berasal dari Pakistan, imigran generasi pertama ke negara itu, mereka datang pada tahun 1960-an. Kami lahir dan dibesarkan di Bradford, keluarga dengan lima anak. Ayah saya adalah seorang penenun di sekitar Bradford dan wilayah Leeds. Dia pertama kali datang ke negara ini sendiri pada tahun 1957. Dia diundang Persemakmuran untuk datang dan melakukan pekerjaan yang orang lain tidak ingin lakukan seperti yang dia gambarkan. Senin sampai Jumat dia bekerja malam sepanjang hidupnya, dan ibuku tidak bekerja - dia melakukan pekerjaan yang fantastis membesarkan lima anak.

"Saya tinggal di Girlington di Bradford, daerah pusat kota, daerah yang yang memiliki banyak hal keragaman. Etika kerja keras ayah saya selalu menular kepada kami. Sebelum ia pergi bekerja, ia akan membawa kami ke sekolah; menjemput kami dari sekolah jam 3 sore, lalu kembali tidur sebelum memulai shift malam.

Apakah Anda mengalami rasisme?

"Ayah saya dulu sering berbicara tentang rasisme, ketika dia datang, tentang Front Nasional, tentang dipukuli. Saya dipanggil dengan berbagai nama selama saya tumbuh dewasa - nama rasis. Anda tidak terlalu memikirkannya, itu bagian dari hidup pada waktu itu. Saya ingat laki-laki kulit putih muda melempari kami dengan batu ketika kami berada di seberang jalan - tetapi saya memiliki dua teman kulit putih dan dua teman Asia yang berjalan bersama saya saat itu. Saya berada di daerah yang sangat beragam dan itulah cara saya dibesarkan. "

Apa yang membuat Anda ingin menjadi polisi?

"Itu adalah sesuatu yang selalu ingin saya lakukan tetapi saya tidak pernah berpikir saya akan mengejar itu. Orang tua saya ingin saya hanya melakukan yang terbaik yang bisa saya lakukan, dan memiliki etos kerja yang kuat. Ibuku tidak bisa membaca atau menulis bahasa Inggris, namun dia membuat kami duduk malam dan membaca buku-buku. Itu fokus pada pendidikan dan bekerja keras.

"Ingatan saya tentang sekolah adalah seorang guru saya mengatakan bahwa saya tidak akan berarti apa-apa. Ada dukungan saat itu tentang meningkatkan aspirasi, kami tidak diberi jalur karier, kami hanya anak-anak kelas pekerja."

Dia meninggalkan sekolah sebelum ulang tahunnya yang ke-16, dan mendapat pekerjaan di Inland Revenue.

"Tetapi pikiran saya selalu merasa gatal, saya selalu ingin menggaruk (dan memikirkan) dinas kepolisian. Karena saya selalu merasa ingin membuat perbedaan. Kedengarannya sangat klise, tetapi tumbuh di daerah yang saya lakukan, saya ingat seorang bobby (polisi pengawas lingkungan) di daerahku, saat ia berjalan-jalan. Kami semua takut padanya, tapi aku ingat pada saat itu berpikir,' Bukankah dia fantastik dengan apa yang dia lakukan?’ "Dia berpatroli di daerah itu dan akan berbicara dengan kami. Lalu aku mulai melihat laporan tentang kejahatan dan berpikir bukankah hebat untuk membuat perbedaan.

"Ada sesuatu tentang layanan disiplin yang menarik saya - menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri Anda. Pada saat saya mulai memikirkannya pada awal 1990-an, ada siaran pers negatif yang signifikan di sekitar dinas kepolisian, karena rasisme - kami memiliki kerusuhan Bradford, kasus Stephen Lawrence.

"Saya pikir 'mengapa mereka menerima seseorang seperti saya?'. Jadi saya selalu merasa gelisah karenanya. Saya mendapatkan formulir aplikasi pertama saya pada tahun 1994, tetapi tidak mengisinya. Pada tahun 1995 saya didorong oleh seorang teman di Met untuk melakukannya. Dia mengatakan kepada saya, 'apa yang Anda dengar bukanlah kenyataan. Anda harus mengisinya.' Dan saya melakukannya."

Dia bergabung di usia 22 tahun, pada tahun 1996, menjadi seorang bobby di distrik Bradford, Odsal.

"Itu brilian. Saya pergi ke kantor polisi setempat dan bertemu dengan seorang sersan yang mendorong saya untuk melamar dan saya tidak pernah melihat ke belakang - saya mendapat sambutan yang sangat baik."

Apa ingatan terbaik Anda sejak bergabung dengan kepolisian?

"Pertama kali saya mengenakan seragam saya. Pertama kali saya pergi untuk mendapatkan kit saya dan keluar menjadi benar-benar bagian dari sesuatu. Ada perasaan yang sangat bangga, menjadi bagian dari (sebuah) pelayanan. Itu adalah memori yang ada dalam diri saya. "

Apakah Anda berpikir bahwa GMP dan kepolisian Inggris cukup beragam dalam hal jumlah perwira minoritas Asia dan etnis?

"Banyak yang sedang dilakukan, tetapi jelas ada banyak yang harus dilakukan. Dalam hal pemolisian secara nasional untuk mewakili komunitas yang kami layani, dan untuk memenuhi prinsip kepolisian dengan persetujuan. Mengapa Anda tidak ingin orang yang terlihat berbeda, pikirkan berbeda, memiliki pengalaman, budaya, yang kemudian dapat berkontribusi pada apa yang kita coba lakukan, yaitu memberikan layanan yang lebih baik.

"Di GMP, saya benar-benar didorong dengan pekerjaan untuk meningkatkan keragaman tenaga kerja dan itulah salah satu alasan mengapa saya tertarik pada GMP. Ian Hopkins, sebagai Kepala Polisi, telah mengambil kepemimpinan pribadi dalam hal ini. Jadwal acara."

"Kita tidak bisa berpuas diri tetapi GMP berada di jalan yang benar."

Saat ini ada 241 perwira Asia yang bertugas di GMP - 3,8 persen dari pasukan. Ini naik dari 3,2 persen pada Agustus 2017. Jumlah petugas kulit hitam dan etnis minoritas adalah 454 - 7,1 persen - naik dari 6,3 persen.

Apakah Anda pikir ada rasa hormat dari komunitas Asia untuk GMP?

"Ya saya tahu. Saya berasal dari komunitas Asia dan ketika saya pertama kali bergabung ada banyak kekhawatiran di sekitar saya menjadi seorang perwira Asia di kepolisian, dan saya dipanggil nama-nama tertentu oleh anggota komunitas Asia yang bertanya 'mengapa Anda ingin untuk bergabung dengan layanan yang tidak menghormati kami, dan tidak akan menghormati Anda, Anda pasti bodoh.'

"Tetapi apa yang saya tunjukkan adalah bahwa meskipun ada tantangan yang saya miliki - yang bisa unik jika Anda berasal dari latar belakang saya - saya selalu memiliki etos kerja yang kuat, tetapi saya tidak pernah menetapkan untuk menjadi apa pun selain pangkat yang saya miliki. Ketika saya masih PC, saya tidak pernah ingin menjadi PC yang lebih dari 30 tahun. Tapi saya bangga dengan itu secara operasional saya mampu. Akibatnya orang-orang baik telah merangkul saya dan berkata, 'Mab Saya pikir Anda harus mempertimbangkan naik ke tingkat berikutnya '.

"Sedihnya, tidak semua orang mendapat saran itu, yang harus kita lakukan adalah membuat lapangan permainan yang setara. Itu persamaan kesempatan. Saya duduk di sini sebagai chief officer dengan pengalaman 22 tahun, saya tidak akan mengatakan saya telah ditahan. "Apakah Anda akan mengambil kesempatan untuk berbuat lebih banyak untuk membantu diversifikasi tenaga kerja GMP?”

"Adalah kewajiban bagi kita semua dalam posisi kepercayaan dan kepemimpinan untuk memainkan peran kita untuk meningkatkan perwakilan tenaga kerja. Untuk memastikan kita mendapatkan yang terbaik dari orang-orang kita, terlepas dari latar belakang. Saya pikir lebih penting bagi saya untuk terlihat. Menjadi panutan, dari latar belakang etnis kulit hitam dan minoritas dan seorang perwira senior Muslim untuk memainkan peran saya. Saya telah melakukannya di masa lalu. Ini adalah pekerjaan yang paling bermanfaat yang dapat dilakukan seseorang. Saya bersemangat hari ini seperti ketika saya bergabung. "

Dia memiliki tugas besar, sebagai perwira utama untuk kejahatan spesialis - tim investigasi utama, tim kriminal yang serius dan terorganisir, forensik, pengamanan, dan perlindungan publik.

Apakah Anda ingin menjadi Kepala Polisi?

"Masih terlalu dini bagi saya untuk berpikir tentang menjadi kepala polisi. Saya telah ditunjuk sebagai seorang ACC. Ini adalah hari pertama dari mudah-mudahan karier yang panjang di Polisi Manchester Raya. Saya menantikan untuk bekerja dengan kolega saya, para mitra dan masyarakat dalam memberikan layanan, dan itulah fokus saya. "

Waktu luang dari pekerjaan melindungi publik ia gunakan untuk bertinju. Dia melakukannya sendiri untuk menjaga kebugaran tubuh dan merupakan penggemar dan teman Amir Khan. Mereka bertemu saat melakukan pekerjaan amal. Dia berada di kemenangan poin pejuang Bolton baru-baru ini melawan Samuel Vargas.

Benarkah Anda dan keluarga dihentikan secara rutin saat terbang ke luar negeri?

"Ya. Saya memang dihentikan secara teratur, khususnya saat terbang ke Amerika - saudara lelaki saya tinggal di Amerika - dan saya mengunjunginya secara teratur. Saya dikeluarkan dari pesawat, karena mereka lupa memeriksa saya saat naik ke penerbangan, itu menjadi peristiwa yang agak memalukan. Itu membuat saya frustrasi. Saya bisa mengerti alasan mereka memeriksa orang-orang yang sesuai dengan kelompok umur, etnis, dan profil tertentu. Tetapi itu mengganggu saya karena hal itu sering terjadi.”

"Sebagai hasilnya saya menulis ke Homeland Security. Direktur Jenderal menjawab mengatakan mereka tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal jika saya ada dalam daftar internasional. Saya memiliki apa yang mereka sebut nomor ganti rugi, yang dapat saya gunakan ketika saya terbang, yang mereka katakan semoga membatasi tingkat ketidaknyamanan yang ditimbulkan. Anda harus mengikuti arus.”

"Itu membuat frustrasi. Tetapi orang-orang memiliki pekerjaan untuk dilakukan. Terbang keluar dari Amerika saya masih bisa dihentikan. Saya biasanya diberi tahu bahwa nama saya telah ditandai, dan mengharapkan penundaan. Saya tidak keberatan dengan pemeriksaan keamanan, ini menunjukkan bahwa kami menganggap serius terorisme. "

Apa yang dirasakan dengan keadaan hubungan ras saat ini di Inggris?

"Media memiliki peran penting untuk bermain tentang bagaimana hal-hal digambarkan dan kelompok-kelompok tertentu mendapat perhatian - lebih banyak penekanan daripada yang lain. Saya pikir itu menantang saat ini, karena peristiwa internasional dan nasional, sebagai akibat dari Brexit, yang telah meningkat Ketegangan antara masyarakat. Kita tahu sebagai kekuatan polisi di Greater Manchester peningkatan kejahatan kebencian sebagai akibatnya dan Islamafobia setelah serangan Arena.”

"Setiap orang memiliki tanggung jawab untuk memahami perbedaan dari mana orang berasal, pandangan mereka. Kita harus menghormati pandangan dan latar belakang orang-orang dan kontribusi mereka kepada masyarakat. Apa yang tidak bisa kita lakukan adalah mengisolasi satu komunitas dan mengatakan mereka harus melakukan lebih banyak upaya untuk mengintegrasikan.”

"Ada kesempatan untuk menyatukan orang-orang. Di Yorkshire Barat kami memiliki tantangan komunitas penambangan yang memiliki nasib dan acara bersama - secara artifisial menyatukan orang-orang di sekitar tujuan bersama, dan kemudian yang Anda temukan adalah orang-orang menyadari bahwa Anda tidak jauh berbeda dari saya - sama Kekhawatiran, pandangan yang sama tentang kehidupan keluarga. Politik saya mungkin berbeda, agama saya juga berbeda - tetapi ketika kita turun ke sana, kita memiliki kekhawatiran yang sama dan kita peduli tentang hal yang sama.”

"Saya pikir ada tantangan dan kita harus berbuat lebih banyak sebagai layanan publik untuk memastikan kita melakukan yang terbaik untuk meningkatkan kepercayaan pada masyarakat. Kita harus melakukan lebih banyak untuk memahami mengapa beberapa orang membentuk pandangan tertentu dan mencoba melakukan lebih banyak untuk mengatasi itu - elemen pengamanan dari pekerjaan kami. "

"Yang ini bukan hanya untuk masa lalu tetapi untuk masa depan yang lebih cerah, yang mencakup dan merayakan keberagaman kita sebagai kekuatan, di mana Mab Hussain adalah norma dan bukan pengecualian.”

"Kepemimpinan adalah tentang menciptakan lebih banyak pemimpin dan dengan membagikan cerita tentang saya, saya dengan tulus berharap saya telah menjangkau lebih dari sekadar warna, karena jika ada satu hal yang saya tahu adalah ini. Kesetaraan bukan tentang mencapai hasil yang sama, melainkan tentang memiliki peluang yang sama." Tanggung jawab itu adalah milik kita semua dan bukan hanya saya. "

*Diterjemahkan dari https://www.manchestereveningnews.co.uk/news/greater-manchester-news/mabs-hussain-greater-manchester-police-15222333

Sumber: ChanelMuslim.com



Postingan populer dari blog ini

Para Mahasiswa Papua Datangi Markas Laskar FPI Kota Malang Minta Perlindungan

Rabu, 21 Agustus 2019
Faktakini.net, Jakarta - Yaqub bersama para Pelajar dan Mahasiswa dari Papua mendatangi Markas FPI Kota Malang guna meminta pengamanan. Yakub dan para pelajar Papua mengaku sudah sangat putus asa, khawatir atas keselamatan mereka, usai insiden bendera Merah Putih dibuang ke selokan di Surabaya yang berujung penangkapan 43 Mahasiswa Papua dan kemudian terjadi kerusuhan di Papua dan Papua Barat, Senin (19/8/2019).
Andre Aston Wali Laskar LPI Kota Malang dengan senang hati menerima Kedatangan mereka dan memberikan pengamanan.
Andre meminta para pelajar agar tetap bersekolah dan kuliah di kota Malang, dan FPI kota Malang siap melindungi mereka.
"Sesuai dengan instruksi Panglima Besar LPI (Ustadz Maman Suryadi), diketahui oleh Imam Besar (Habib Rizieq Shihab), kami melindungi orang-orang Papua yang ada di Malang, kami melindungi orang-orang Papua yang sedang belajar di kota Malang. Jadi kalau ada gangguan segala macam, tidak sempat lapor ke pihak (aparat), l…

Bukan Level Indonesia Lagi, Anies Resmi Masuk 20 Besar Tokoh Dunia!

Rabu, 24 Juli 2019

Faktakini.net, Jakarta - Sudah sejak lama masyarakat internasional mengagumi Gubernur DKI Anies Baswedan. Ketokohan dan kemimpinan Anies itu skalanya sudah bukan nasional atau Indonesia lagi, tapi sudah termasuk tokoh dunia.

Sejak tahun 2010, Anies telah terpilih sebagai satu dari 20 tokoh yang membawa perubahan dunia untuk 20 tahun mendatang oleh majalah Foresight yang terbit di Jepang akhir April 2010.

Dalam edisi khusus yang berjudul '20 Orang 20 Tahun', itu Foresight mengulas 20 tokoh yang diperkirakan bakal menjadi perhatian global karena mereka akan sangat berperan dalam perubahan dunia dua dekade mendatang.

Nama Anies yang saat itu masih menjadi Rektor Universitas Paramadina itu dicantumkan bersama 19 tokoh dunia lain seperti Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin, Presiden Venezuela Hugo Chavez, Menlu Inggris David Miliband, anggota Parlemen dan Sekjen Indian National Congress India Rahul Gandhi, serta politisi muda Partai Republik dan anggota House o…

Kerap Hina Habib Rizieq Dan Anies, Saat Sakit Hingga Meninggal Anies Yang Mengurusnya

Senin, 13 April 2020

Faktakini.net

Hari ini saya harus ucapkan terimaa kasih kepada senior saya abangda Lukman Hakiem yang mantan anggota DPR dan penasihat ahli Wapres Hamzah Haz serta staf perdana menteri M Natsir... Beliau dengan lapang hati meminta bantuan langsung kepada Gubenur DKI Anies Baswedan atas segala kendala selama senior saya AE Priyono di rawat di rumah sakit, mulai dari pemintaan tes swab corona hingga pencarian rumah sakit, hingga proses pemakaman.

''Saya terima kasih kepada Anies Baswedan yang merespons WA saya dengan cepat soal perawatan kepada sahabat saya AE Priyono. Begitu saya WA dan telepon, langsung Anies mengerahkan tenaga medis ke AE Priyono.

Bahkan ketika saya kabari bila AE wafat, Anies langsung respons dengan mengatakan bantuan apalagi yang masih bisa dilakukan? Saya jawab dengan minta agar bantu soal pemakamannya. Anies jawab Okey. Di situ Saya terharu,'' katanya.

Mengapa terharu? Abangda Lukman mengatakan karena dia tahu AE Priyono seri…