Langsung ke konten utama

Featured Post

Safari Ziarah Kubur FPI Gresik Dan Sayap Juang Berlangsung Lancar Dan Berkah

Jum'at, 13 Desember 2019

Faktakini.net, Jakarta - Setiap hari Kamis Malam Jumat, biasanya DPW FSI Gresik yang diketuai oleh al Habib Musthofa Assegaf melakukan rutinan pembacaan Ratibul Haddad dan Kajian Ilmu Fiqih serta pembacaan Buku Buku yang ditulis oleh Imam Besar al Habib Muhammad Rizieq bin Husein Syihab.

Kali ini Jajaran Pengurus FPI beserta Sayap Juang dan Laskar FPI Gresik justru melakukan Safari Ziarah Kubur dalam kota dibeberapa Makam Waliyullah di Kota Gresik, yaitu Makam Maulana Malik Ibrahim (Wali Songo), al Qutb al Habib Abubakar Assegaf (Wali Kutub), al Habib Husein bin Abdullah Assegaf, Sunan Giri Assyaikh Sayyid raden Ainul Yaqin (Wali Songo), dan Sunan Prapen, Kamis (12/12/2019).

Pelaksanaan safari Ziarah Kubur dalam Kota ini dibuka langsung oleh al Habib Abdullah Assegaf (Ketua Tanfidz DPW FPI Gresik) dan al Habib Muhammad al Habsyie (pengurus Majlis Maulid Nurul Musthofa) dengan pembacaan Tahlil, Dzikir dan Doa Bersama.

Sudah menjadi tradisi bagi Masyarakat…

Politisi Anti Islam Bertebaran, Dewan Imam Minta Warga Muslim Pilih Sesama Muslim Di Pemilu Australia


Rabu, 15 Mei 2019

Faktakini.net, Jakarta - Sejumlah Muslim mengatakan terganggu dengan ucapan kebencian dan fitnah terhadap keyakinan mereka.
Jelang Pemilihan Umum di Australia, salah satu unit kerja di Dewan Islam negara bagian Victoria mengeluarkan nama-nama politisi dan partai yang dianggap secara terang-terangan menyatakan kebencian mereka terhadap Islam.

Imbauan Muslim Memilih Muslim Australia

Imam tertinggi Australia mengatakan suara warga Muslim sama berharganya dengan warga lain
Jumlah persentase warga Muslim di sejumlah daerah pemilihan cukup signifikan
10 partai dan 9 calon kandidat yang dianggap terang terbuka menyatakan kebencian pada Islam.

My Vote Matters adalah sebuah inisiatif di bawah Islamic Council of Victoria (ICV) yang menyadarkan para pemilih Muslim mengenai pentingnya suara mereka dalam Pemilu.

Kelompok yang digagas generasi muda Muslim ini berupaya menyediakan informasi dan studi yang membandingkan perbedaan kebijakan para caleg dan parpol, serta sebagai panduan untuk memilih.

ICV mengatakan Pemilu Australia yang akan digelar 18 Mei mendatang telah dirusak dengan menjamurnya partai-partai kecil dan kandidat yang secara terang-terangan memiliki agenda anti-Islam.

"Bahkan dengan standar rendah yang digunakan dalam retorika politik Australia baru-baru ini, pernyataan yang memalukan dan penuh kebencian dari calon-calon wakil rakyat ini sangat mengganggu," kata Mohamed Mohideen, Presiden ICV.

External Link: My Vote Matters

My Vote Matters mengeluarkan daftar parpol kecil yang dianggap kerap kali menyakiti hati warga Muslim dan perbandingan kebijakan dari tiga parpol utama di Australia.

Sementara itu, setidaknya ada sembilan calon wakil rakyat yang dianggap sangat vokal dan terang-terangan menyatakan kebenciannya terhadap Islam.

Mereka adalah Jeremy Hearn dan Jessica Whelan yang pernah didukung Partai Liberal. Keduanya diminta mundur akibat memiliki rekam jejak menyatakan kebenciannya terhadap Islam di dunia digital.

Jessica pernah menulis agar Presiden Donald Trump memotong klitoris perempuan-perempuan yang mendukung Islam dan mengirimkan mereka ke negara-negara Muslim.

Lain halnya dengan Jeremy Hearn yang mengatakan jika warga Muslim di Australia sebenarnya adalah orang jahat dan mereka menyembunyikan niat mereka yang sebenarnya.

Kemudian Jacinta Price, caleg dari Partai Liberal untuk kursi Kawasan Australia Utara juga masuk dalam daftar karena pernah mengomentari soal hukum syariah yang dianggapnya tidak menjunjung hak asasi manusia dan menyamakannya dengan hukum yang dianut suku Aborigin.

Pauline Hanson yang kini menjabat sebagai senator juga masuk dalam daftar karena sejumlah pernyataan yang secara konstan menyerang umat Islam.

Begitu pula dengan Fraser Anning dari Partai Nasional Konservatif, yang pernah ditimpuk telur oleh seorang remaja.

Senator Fraser Anning egged Detik-detik Senator Fraser Anning ditimpuk telur oleh...
Space to play or pause, M to mute, left and right arrows to seek, up and down arrows for volume.
Detik-detik Senator Fraser Anning ditimpuk telur oleh seorang remaja ( ABC News )

Nama kandidat lainnya yang masuk dalam daftar adalah politisi berdarah Sri Lanka, Daniel Nalliah, pemimpin partai Rise Up Australia, yang juga seorang pastor Katolik.

Lalu Cory Bernadi yang kini menjadi senator mewakili Australia Selatan dari Partai Australian Conservatives serta Debbie Robinson dari partai kecil bernama Yellow Vest Australia juga masuk dalam daftar.

ICV mengatakan persentase warga Muslim cukup signifikan di lebih dari 30 daerah pemilihan dan meski memiliki kekhawatiran yang beragam, tetapi mereka ingin melihat adanya tindakan yang menentang kebencian dan fitnah terhadap keyakinan mereka.

Mangkir dari politik dianggap kejahatan

Dr Ibrahim Abu Mohammed meminta agar warga Muslim tidak membiarkan suara politiknya hilang begitu saja.

Sementara itu Dr Ibrahim Abu Mohamad, Grand Mufti Australia yang memimpin Dewan Imam di Australia mengatakan sangatlah disayangkan jika warga Muslim tidak terlibat dalam proses berpolitik.

"Sayang sekali jika suara kita tidak dianggap berharga," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Jika kita tidak mengisi ruang politik Muslim di Australia, maka orang lain akan melakukannya untuk kita," Kata Dr Ibrahim.

Ia mengajak warga Muslim untuk secara berhati-hati memilih kandidat atau yang mewakili mereka dan mengatakan jika mangkir dari proses politik maka sama saja dengan sebuah kejahatan terhadap umat Muslim dan agama Islam.

Dewan Imam Nasional Australia juga telah meminta agak 200 imam yang terdaftar di Australia memanfaatkan khotbah Jumat untuk menekankan pentingnya memilih dengan bertanggung jawab.

Foto: Sejumlah Muslim mengatakan terganggu dengan ucapan kebencian dan fitnah terhadap keyakinan mereka di Australia

Sumber: viva.co.id

Postingan populer dari blog ini

Para Mahasiswa Papua Datangi Markas Laskar FPI Kota Malang Minta Perlindungan

Rabu, 21 Agustus 2019
Faktakini.net, Jakarta - Yaqub bersama para Pelajar dan Mahasiswa dari Papua mendatangi Markas FPI Kota Malang guna meminta pengamanan. Yakub dan para pelajar Papua mengaku sudah sangat putus asa, khawatir atas keselamatan mereka, usai insiden bendera Merah Putih dibuang ke selokan di Surabaya yang berujung penangkapan 43 Mahasiswa Papua dan kemudian terjadi kerusuhan di Papua dan Papua Barat, Senin (19/8/2019).
Andre Aston Wali Laskar LPI Kota Malang dengan senang hati menerima Kedatangan mereka dan memberikan pengamanan.
Andre meminta para pelajar agar tetap bersekolah dan kuliah di kota Malang, dan FPI kota Malang siap melindungi mereka.
"Sesuai dengan instruksi Panglima Besar LPI (Ustadz Maman Suryadi), diketahui oleh Imam Besar (Habib Rizieq Shihab), kami melindungi orang-orang Papua yang ada di Malang, kami melindungi orang-orang Papua yang sedang belajar di kota Malang. Jadi kalau ada gangguan segala macam, tidak sempat lapor ke pihak (aparat), l…

KPK Akan Beberkan Korupsi Infrastruktur Rezim Jokowi Yang Rugikan Miliaran Rupiah

Ahad, 17 Maret 2019

Faktakini.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali mengusut kasus dugaan korupsi terkait proyek infrastruktur di era pemerintaan Jokowi - JK ini. Kali ini, proyek infrastruktur yang diduga dikorupsi berada di daerah.

“Penyidikan baru, korupsi infrastruktur di daerah,” ucap juru bicara KPK Febri Diansyah, Kamis (13/3).

Kendati demikian, Febri belum menjelaskan proyek infrastruktur di daerah mana yang diduga dikorupsi. Dia hanya menyebut proyek infrastruktur yang dimaksud yaitu jembatan.

Akibat korupsi ini, negara diduga mengalami kerugian puluhan miliar rupiah. “Diduga kerugian negara puluhan miliar,” tegas Febri.

Rencananya, informasi lebih jauh atau terkait perkembangan akan disampaikan dalam konferensi pers bersama pimpinan KPK. “Sore atau malam ini jika tidak ada kendala akan kami sampaikan perkembangan hasil penyelidikan melaui konferensi pers,” tuturnya.

Sebelumnya, KPK saat ini juga tengah menangani beberapa kasus dugaan korupsi terkait proy…

500 Banci Tumpah Ruah Di Stadion GBK Ikuti Kampanye Jokowi - Ma'ruf

Sabtu, 13 April 2019

Faktakini.com, Jakarta - 500 Banci tumpah ruah memadati Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Senayan Jakarta untuk mengikuti kampanye paslon nomor urut 01 Jokowi - Ma'ruf, Sabtu (13/4/2019).

Mereka kaum banci alias waria yang antara lain tergabung dalam Komunitas Forum Komunikasi Waria se-Indonesia ini menyatakan dukungannya terhadap capres petahana itu.

Ketua Komunitas Forum Komunikasi Waria se-Indonesia, Yulianus Rettoblaut mengatakan ada sekitar 500 waria se-DKI Jakarta yang turut hadir dalam kegiatan kampanye terakhir Jokowi-Maruf ini.

Waria-waria ini mengklaim Jokowi kinerjanya saat menjadi presiden selama kurang lebih lima tahun terakhir sudah terbukti.

"Kami mendukung Pak Jokowi karena kinerjanya sudah terbukti dengan pelayanan dan pembangunan infrastrukturnya di seluruh Indonesia," kata Mami Yuli sapaan akrabnya kepada Suara.com di GBK, Sabtu (13/4/2019).

Dia berharap Jokowi-Maruf bisa menangkan Pilpres 2019 dan lebih memperhatikan hak asasi mer…